Migas

Jelang Tahun Baru, Ditjen Migas Tinjau Pasokan BBM di Banyuwangi

SUARAENERGI.COM – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melalui Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Migas) terus memastikan ketersediaan stok Bahan Bakar Minyak (BBM) di berbagai daerah pada periode Natal dan Tahun Baru 2024 (Nataru).

Direktur Pembinaan Usaha Hilir Migas Mustika Pertiwi mengungkapkan bahwa pada periode nataru ini, stok BBM untuk masyarakat di kawasan Banyuwangi dan sekitarnya dipastikan aman dan tersedia. Hal tersebut diungkapkannya ketika meninjau Stasiun Pengisian Bahan Bakar (SPBB) 57.68408 ASDP dan Integrated Terminal (IT) Tanjungwangi, Banyuwangi Jawa Timur, Rabu (27/12).

Ia sangat mengapresiasi kinerja seluruh tim dari PT. Pertamina yang telah memitigasi akan lonjakan BBM akibat mobilisasi masyarakat, baik yang pulang ke kampung halaman ataupun melakukan perjalanan ke kawasan-kawasan wisata. Sehingga tidak terjadi kelangkaan atau kekosongan stok BBM pada periode Natal tahun 2023 dan Tahun Baru 2024.

“Kementerian ESDM melalui Ditjen Migas memberikan apresiasi kesigapan Pertamina dalam memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap BBM selama masa Nataru, yang selaras dengan amanat Presiden dalam sidang kabinet di awal bulan ini,” ujar Mustika.

Mustika menyebut, peninjauan yang dilakukan adalah untuk mengecek sarana dan fasilitas serta ketersediaan Solar Subsidi di SPBB yang terletak satu area dengan Pelabuhan ASDP Ketapang yang merupakan jalur penyeberangan wisata dari Jawa menuju Bali dan sebaliknya. Selain itu, dilakukan juga peninjauan terhadap fasilitas tangki, fasilitas jeti dan alat angkut BBM di IT Tanjungwangi, untuk melihat kesiapan penyaluran BBM di wilayah Banyuwangi dan sekitarnya.

Direktur Keuangan PT. Pertamina Patra Niaga Arya Suprihadi mengungkapkan bahwa Pertamina selalu membentuk Satgas setiap memasuki masa lebaran ataupun nataru, untuk memastikan stok BBM tercukupi. Satgas Nataru ini sudah dimulai sejak 15 Desember 2023 dan akan berakhir 7 Januari 2024.

“Satgas ini bertujuan untuk mengantisipasi lonjakan permintaan bahan bakar, sehingga diminta untuk terus siaga baik dari sisi stok, penyediaan dan pendistribusian BBM dan LPG,” ujar Arya.

Sementara itu, Manager Retail Sales Area Jatimbalinus PT. Pertamina Patra Niaga Denny Sukendar memastikan bahwa ketersediaan BBM dan LPG di wilayahnya dalam kondisi aman dan lancar. “Secara umum ketersediaan dan penyaluran BBM dan LPG Region Jatimbalinus (Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara) pada masa Natal 2023 dan Tahun Baru 2024, dalam kondisi aman dan berjalan lancar,” tandasnya.

Pada wilayah Jatimbalinus telah tersedia layanan BBM melalui 1.392 SPBU reguler/Non Reguler, 61 SPBU BBM 1 Harga, 1.109 Pertashop, dan 53 SPBU Nelayan. Selain itu, layanan di Jalur Tol tersedia 13 SPBU Siaga, 10 Kios Pertamina Siaga, 2 Rumah Pertamina Siaga dan 3 SPBU Kantong. Terdapat juga, layanan tambahan di Jalur Non Tol yaitu 100 Pertamina Delivery Service dan 9 Kantong BBM. Layanan BBM tersebut telah disiagakan untuk memenuhi kebutuhan BBM masyarakat.

Selama periode Nataru (15-24 Des) realisasi rata-rata penyaluran gasoline (bensin) sebesar 19.135 KL/day dan gasoil (solar) sebesar 9.027 KL/day. Pada periode Nataru 2023 ini, diprediksi penyalurannya akan mengalami kenaikan sekitar 2,6% dibanding rata-rata penyaluran bulan Oktober 2023.

Ikuti Kami

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top