Minerba, RMKE

RMKE dan ARII Jalin Kerja Sama Jual Beli Batubara

SUARAENERGI.COM – PT RMK Energy Tbk (RMKE) melalui anak usahanya PT Royaltama Multi Komoditi Nusantara (RMKN) secara resmi menjalin kerja sama dengan PT Atlas Resources Tbk (ARII) melalui anak usaha PT Gorby Putra Utama (GPU) untuk transaksi jual beli batubara dengan mekanisme Kerja Sama Operasional (KSO) dan offtake.

ARII merupakan salah satu produsen batubara di Indonesia yang memiliki lahan konsesi yang secara keseluruhan mencapai luas lebih dari 200.000 Ha. Kegiatan eksplorasi maupun produksi batubara dikoordinasikan melalui 6 hub salah satunya adalah Hub Mutara. Pengelolaan Hub Mutara ini dilakukan oleh entitas anak usaha Perseroan salah satunya GPU yang memiliki lahan 4.395 Ha.

Dalam perjanjian kerja sama ini, RMKE akan melakukan transaksi jual beli secara Free On Board (FOB) barge batubara yang dihasilkan dari area konsesi pertambangan batubara milik GPU di Desa Beringin Makmur 2 Kecamatan Rawas Ilir Kabupaten Musi Rawas Utara Provinsi Sumatera Selatan. Batubara yang diperjualbelikan sebesar 600K MT atau sebesar 50K MT batubara per bulan yang dikirim melalui Jetty Sriwijaya Bara Logistic, Desa Pulai Gading, Kecamatan Bayung Lencir, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan.

Dengan kolaborasi ini, RMKE dan ARII dapat meningkatkan kinerja operasionalnya dengan fasilitas yang dibangun oleh RMKO melalui investasi dari Rantai Mulia Kencana. Melalui kerja sama ini, RMKE dapat meningkatkan pendapatannya dari segmen penjualan batubara.

Direktur Utama Perseroan, Vincent Saputra menyampaikan sejumlah strategi telah disiapkan demi mencapai target tahun ini, salah satunya kolaborasi dengan produsen tambang di Sumatera Selatan untuk meningkatkan volume penjualan batubara selain mengoptimalkan produksi batubara in-house dan manajemen cost control yang baik di tengah tantangan curah hujan yang tinggi pada kuartal pertama tahun ini. Kerja sama dengan ARII ini merupakan salah satu realisasi implementasi strategi tersebut.

“Tantangan terbesar pada kuartal pertama tahun ini adalah curah hujan yang sangat tinggi, namun kami masih optimistis untuk dapat meningkatkan volume penjualan batubara melalui kolaborasi dengan ARII dan beberapa tambang potensial di Sumatera Selatan,” Vincent Saputra.

Vincent juga menambahkan kerja sama ini juga akan meningkatkan kinerja keuangan grup dengan kolaborasi bersama Rantai Mulia Kencana dan RMKO. “Kami akan melanjutkan kolaborasi seperti ini ke depannya dengan memberikan solusi logistik yang terintegrasi kepada produsen tambang di Sumatera Selatan,” tutup Vincent Saputra.

Ikuti Kami

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top